Renungan Ngelantur Traveler

123helpme essay review
May 19, 2012
Sidemount, Specialty Dive Untuk Yang Butuh Extra
December 11, 2017
Show all

Renungan Ngelantur Traveler

Pernah punya pengalaman ga enak saat liburan rame rame sama temen? Kalau pernah, gua tebak sih sering kejadian ga enaknya justru penyebabnya lebih karena ada salah satu anggota yang berangkat ternyata rempong dan nyebelin. Dari yang lambat banget, ngomel mengeluh melulu sampai yang harus diikutin semua kemauannya.

Teman main emang bukan berarti bisa cocok jalan bareng. Traveling itu beda cerita. Tapi goodnewsnya ya kalo traveling bareng bisa cocok, biasanya emang pertemanannya udah agak teruji. Aslinya seseorang pasti keliatan saat traveling. Makanya gua selalu bilang, mau tau seseorang itu cocok apa nggak sama lu? Ajak traveling aja, dan lu kan bisa lihat jawabannya. Kalau dia bikin lu nyaman, ya lu cocok. Dan itu termasuk dalam segala hal, pertemanan, persahabatan, pacar dan lain lain. Traveling always tell the truth

Anyway, gua sendiri lately beberapa kali traveling sendirian, dalam arti ngikut group yang gua ga kenal orang orangnya. Kalaupun ada yang kenal paling satu dua orang yang ngajak aja. Beberapa tahun ini gua melakukan itu dan kok ya ga pernah gagal sih.

Setelah gua perhatiin, ternyata para traveler itu biasanya punya satu kesamaan: mereka jelas ga rempong, simple, tepat waktu, penuh toleransi dan ya selalu semangat buat eksplor. Gak dikit dikit rewel atau ngeluh. Selalu positif kalau ada masalah.

Penyebabnya kenapa bisa gitu? Gua ga tau. Tapi gua curiga, semakin orang kenal dunia, semakin kenal dengan alam, biasanya orang itu jadi jauh lebih membumi. Kalau dia ga dapet tiket pesawat, dia akan nikmatin indahnya perjalanan naik bus. Kalau dia ga dapet hotel bagus, dia akan nikmatin hotel murah yang bisa banyak dapat teman baru penduduk sekitar. Otaknya terlatih untuk selalu bisa mencari positivity.

Lebih bisa mengerti untuk menikmati dan bersyukur sama apa yang dia dapat tanpa harus merengek sama apa yang dia ga dapet. Sesuatu yang gua belajar dan bisa gua coba jalanin di my daily life.


Orang suka nanya kalau denger gua jalan sendiri, apa gak aneh ya pergi sama orang orang yang lu ga kenal?

Well, gini ya, dalam traveling, menariknya semakin kita bikin diri kita dalam kenyamanan, semakin dikit pengalamannya.

Hotel mahal bikin kita punya jarak dengan lingkungan. Makanan mahal bikin kita kehilangan akar budayanya. Breakfast dihotel bintang lima diseluruh dunia hampir sama rasanya. dan semakin kita seru pergi rame rame dengan teman teman semakin kita gak peka sama lingkungan.

Jangan salah nangkep, gua juga suka hotel enak dan jalan sama sahabat2. Seru lah! Tapi tanpa itu bukan berarti ga enak. Justru bagusnya banyak juga. Makanan pinggir jalan lebih bikin kita mengenal budaya masyarakat lokal. Kalau gua pergi sendiri, mata gua lebih detail melihat sekeliling dan hati gua lebih terbuka untuk mengenal dan belajar dari orang lain.

Dan semua itu bikin gua ngerti bahwa setiap tempat didunia ini adalah berbeda dan menarik

Ini foto sebagian orang orang yang diving disini. Liat bapak tua di belakang gua yang angkat tangan?’
Kita semua manggil dia papi. Nama aslinya gua ga tau. Istrinya yang di sebelahnya.

Umur papi 69 tahun dan dia berdua istrinya ngisi hidup dengan traveling. Orangnya ramah banget dan masih diving dengan baik penuh semangat. Sikapnya sama istrinya so sweet banget. Makan aja belum mau nyuap kalau pasangannya belum ada. Tipe pasangan yang bikin orang lain bilang, gua oneday harus bisa jadi kayak mereka.

Cinta emang rasanya sampai mati kalau masih baru
Tapi cinta benar sejati kalau sudah teruji waktu

Ditulis oleh : Ariadi Abimanyu

Comments are closed.

WhatsApp chat